| | | | | | | | |
| | | | | | | |
 
Pilpres AS

Debat Pertama Pilpres AS Diwarnai Kericuhan, Trump dan Biden Bersilat Lidah


Sigapnews.co.id | Internasional
Rabu, 30/09/2020 - 22:24:34 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden lawannya di pemilu 2020.(Foto: Sigapnews.co.id/AFP).
TERKAIT:
SIGAPNEWS.CO.ID, WASHINGTON DC - Debat pertama antara calon presiden (capres) AS petahana Trump dan Biden yang berlangsung 90 menit pada Selasa (29/9/2020) di Case Western Reserve University, Cleveland, AS, diwarnai kericuhan. 

Ada pun beberapa momen menarik yang dapat menjadi perhatian substansial atas semangat dan hinaan yang digemakan keduanya untuk bersaing dalam Pilpres AS 3 November mendatang, seperti yang dilansir dari AFP pada Rabu (30/9/2020).  

Berlidah tajam 

Para pengamat politik telah memperkirakan capres dari Partai Republik, Donald Trump akan mengeluarkan lidah tajamnya dalam debat yang berlangsung. 

Namun di luar dugaan, Joe Biden, yang akhirnya melontarkan beberapa kata hinaan kepada Trump, yang menyebutnya sebagai " badut" dan " pembohong". 

"Semua yang dia katakan sejauh ini hanyalah kebohongan. Aku di sini bukan untuk mengungkapkan kebohongannya," ujar Biden di tengah dialognya. 

Pada saat yang berbeda, di tengah interupsi terus-menerus oleh sang presiden, yang bahkan membuat marah moderator Chris Wallace, Biden berucap, "Sulit untuk berbicara dengan badut ini. Maaf, orang ini." 

Dan dia berkata, "Maukah kamu diam, bung?" yang kemudian ungkapan itu langsung menjadi penanda kampanye Biden di kaos-kaos. 

Calon Demokrat Gedung Putih mengatakan, Trump adalah "presiden terburuk yang pernah dimiliki Amerika." 

Namun, maestro real estate berusia 74 tahun yang menjadi presiden itu meluncurkan beberapa pembelaannya sendiri. 

Ia mencaci Biden karena mengkritik responsnya terhadap virus corona dan menyebut Trump perlu menjadi "jauh lebih pintar" untuk mencegah lebih banyak kematian karena virus corona. 

"Kamu lulus entah paling rendah atau hampir paling rendah di kelasmu. Jangan pernah menggunakan kata pintar denganku. Jangan pernah menggunakan kata itu denganku. Tidak ada yang pintar tentang kamu, Joe," balas Trump. 

Utang pajak 

Setelah laporan mengejutkan dari The New York Times yang menunjukkan bahwa Trump hampir tidak membayar pajak penghasilan federal pada 2016 dan 2017, masalah itu dibahas juga dalam debat pertama pilpres AS 2020. 

Ketika Wallace meminta Trump untuk secara langsung mengatakan apakah dia telah membayar lebih dari 750 dollar AS (Rp 11,2 juta) dalam bentuk pajak penghasilan pada 2016 dan 2017, dia pada awalnya mengelak dan ketika ditekan, dia mengatakan bahwa telah membayar "jutaan dollar." 

"Tunjukkan kepada kami pengembalian pajak Anda," kata Biden, yang merilis sendiri pengembalian 2019 sebelum debat di Cleveland, menunjukkan dia dan istrinya telah membayar hampir 300.000 dollar AS (Rp 4,5 miliar). 

"Anda akan bisa melihatnya," jawab Trump, tanpa mengatakan kapan. 

Menyeret nama anak 

Dalam debat pertama Pilpres AS 2020 banyak yang telah dikatakan dan ditulis soal urusan bisnis putra Biden, Hunter, di Ukraina dan Cina. 

Trump telah berulang kali mencoba mencitrakan masalah yang menunjukkan kesalahan mantan wakil presiden berusia 77 tahun itu. 

"Makan itu China, Joe. Tidak heran, putramu masuk, dan dia mengeluarkan miliaran dollar," kata Trump. 

Biden membalikkan keadaan, mengatakan dia bisa "berbicara sepanjang malam" tentang keluarga dan "etika" Trump. 

Putri Trump, Ivanka, bekerja sebagai penasihat senior ayahnya, dan suaminya Jared Kushner adalah pembantu Gedung Putih terkenal. 

"Keluarga saya kehilangan banyak uang karena turun dan membantu pemerintah," kata Trump. 

Kemudian dalam debat tersebut, Trump kembali berbicara tentang Hunter Biden, menuduh dia telah "diberhentikan dengan tidak hormat" dari militer karena penggunaan narkoba. 

Biden meledak, berkata, "Anakku, seperti banyak orang yang kamu kenal di rumah, memiliki masalah narkoba. Dia menyusulnya. Dia memperbaikinya." 

Kemudian, Biden menyebut putranya, Beau, yang meninggal karena kanker otak pada 2015, sebagai cara untuk menyerang Trump yang dilaporkan pernah menyebut militer sebagai "pecundang" dan "penipu". 

"Dia bukan pecundang. Dia seorang patriot," kata Biden. 

Supremasi kulit putih 

Wallace meminta kedua kandidat untuk mengomentari ketegangan ras yang telah mengguncang Amerika dalam beberapa bulan terakhir, menyusul serangkaian kematian orang Afrika-Amerika di tangan polisi. 

Ketika moderator bertanya kepada Trump apakah dia akan mengutuk "supremasi kulit putih" dan meminta mereka untuk mundur, Trump mengatakan dia "bersedia melakukan itu." 

Namun, dia menambahkan, "Proud Boys, mundur dan bersiaplah. Tetapi, saya akan memberi tahu Anda sesuatu, saya akan memberi tahu Anda sesuatu, seseorang harus melakukan sesuatu tentang Antifa," mengacu pada gerakan sayap kiri. 

Proud Boys, sebuah kelompok ekstrimis sayap kanan, yang kemudian muncul dengan mengadopsi ungkapan Trump tersebut, di satu akun media sosial yang dikenal mengunggah logo bertuliskan "Stand Back, Stand By." 

Menerima hasil pemilu 

Saat debat yang kacau hampir berakhir, Wallace bertanya kepada kedua pria itu apakah mereka akan berjanji untuk menghormati hasil pemilihan umum (pemilu). Trump baru-baru ini gagal secara eksplisit menjamin transfer kekuasaan secara damai, jika dia kalah pada 3 November. 

"Kami mungkin tidak tahu selama berbulan-bulan," kata Trump, yang kemudian menambahkan dengan berkata, "Ini tidak akan berakhir dengan baik." 

"Saya mendesak pendukung saya untuk pergi ke tempat pemungutan suara dan mengikuti dengan sangat hati-hati," katanya. 

Biden berjanji untuk menghormati hasil pemilu "setelah semua surat suara dihitung." 

"Itu akan menjadi akhir dari semuanya. Dan jika itu saya, baiklah. Jika bukan saya, saya akan mendukung hasilnya," katanya. (*)

Liputan: Non Reporter.
Editor   : Robinsar Siburian.
Sumber: AFP





Berita Lainnya :
 
  • Pjs Bupati Rohul Hadiri Kegiatan Pemekalan Bagi Penyuluh Agama Islam Non PNS
  • Rohul : Kasus Baru Terkonfirmasi 13 Orang
  • Rohul : Kasus Baru Terkonfirmasi Nol : Pasien Sembuh 10 Orang
  • Update Corona Rohul : Pasien Sembuh Bertambah 3 Orang
  • Rohul, Kasus Terkonfirmasi Covid 19 Bertambah
  • Pjs Bupati Rohul , Masa Covid-19 Zakat Dibagikan Pada Penghasilan Menengah Dan Pengangguran
  • Kurva Kasus Covid - 19 Meningkat
  • AwaK Media Bagikan Masker Di Persimpangan Lampu Merah Pasir Pangaraian
  •  
     
     
     
     
     
     
    Polri dan Mitra Litas Daerah  
    -Mitra Polri   Provinsi Riau Utama
    -Polda Riau -Polresta Pekanbaru -Polres Inhil -Kota Pekanbaru -Kab. Inhil -Nasional -Pendidikan
      -Polres Dumai -Polres Rohul -Kota Dumai -Kab. Rohul -Politik -Hiburan
      -Polres Kampar -Polres Rohil -Kab. Kampar -Kab. Rohil -Ekonomi -Pertanian
      -Polres Bengkalis -Polres Kuansing -Kab. Bengkalis -Kab. Kuansing -Hukrim -Advertorial
      -Polres Pelalawan -Polres Siak -Kab. Pelalawan -Kab. Siak -Sosial -Lensa Foto
      -Polres Inhu -Polres Meranti -Kab. Inhu -Kab. Meranti -Budaya -Foto
    About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
    Copyright © 2015-2017 PT. MEDIA SIGAP INDONESIA, All Rights Reserved