Disepakati, Peta Tanah Ulayat Masyarakat 5 Luhak Dan 3 Kenagarian


Rokan Hulu – Hari ini, Kamis (18/06/2020), Ketua Dewan Pimpinan Harian (DPH) Lembag"> Disepakati, Peta Tanah Ulayat Masyarakat 5 Luhak Dan 3 Kenagarian


| | | | | | | | |
| | | | | | | |
 

rohul,


H87 | Rokan Hulu
Jumat, 19/06/2020 - 00:00:09 WIB
Disepakati Peta Tanah Ulayat Masyarakat 5 Luhak dan 3 Kenagarian


Rokan Hulu – Hari ini, Kamis (18/06/2020), Ketua Dewan Pimpinan Harian (DPH) Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Rohul, H.Zulyadaini bersama utusan 5 Luhak (Rambah, Tambusai, Kepenuhan, Kunto Darussalam, Rokan IV Koto) Kabupaten Rokan Hulu menggelar rapat terkait penandatanganan peta Ulayat masyarakat adat lima Luhak sekaligus kenagarain Tandun dan Kabun, di Aula Kantor LAMR Kabupaten Rokan Hulu. 

Turut hadir Rektor Universitas Pasir Pengaraian (UPP), Dr Adolf Bastian. M.Pd, Dekan Hukum UPP,  Zulkifli, SH MH, Ketua dan sekretaris MKA LAMR Rohul, Datuk Ketua dan Sekretaris 5 Luhak, Hulubalang LAMR Rokan Hulu, Camat utusan masing-masing 5 Luhak. 

Tokoh adat yang memiliki gelar Datuk Saudagar Ajo, H Zulyadaini ini mengatakan, pemetaan tanah Ulayat Lima Luhak beserta 3 Kenagarian telah selesai dengan mengikutsertakan setiap perwakilan daerah masing-masing. 

"Namun seandainya dikemudian hari terdapat kekeliruan, maka kami sepakat untuk berdiskusi kembali," kata H Zulyadaini. 

Tokoh yang dikenal agamis dari Kecamatan Kepenuhan ini juga menjelaskan bahwa seluruh tanah di Kabupaten Rokan Hulu merupakan tanah Ulayat dari para leluhur kerajaan terdahulu. 

"Karena kita sebelumnya adalah kerajaan, sebelum Belanda datang, kita semua sudah diatur masing-masing, dimana hutan itu adalah milik Luhak, tempat anak keponakan mencari makan," lanjut Zulyadaini. 

Ketika ditanyakan tentang beberapa lokasi tanah Ulayat yang telah dikuasai oleh pihak Perusahaan, Zulyadaini mengatakan ini adalah langkah awal untuk merebut kembali tanah tersebut untuk diakui sebagai tanah adat. 

"Ini adalah dasar awal kita untuk merebut kembali tanah-tanah tersebut dengan mengikuti aturan-aturan tertentu," tambahnya. 

Zulyadaini menjelaskan tujuan dilakukannya pemetaan tanah oleh LAMR Kabupaten Rokan Hulu yakni untuk menjadikannya tanah Ulayat.

"Apabila nantinya sudah disahkan dalam sebuah aturan dan Perda yang ada, maka tanah ini akan diakui sebagai tanah Ulayat, dan apabila sudah diakui sebagai tanah Ulayat, positif itu adalah tanah adat bukan tanah pemerintah, sehingga wewenang pengelolaannya harus disertai dengan pihak adat," kata Zulyadaini. 

Dalam rapat, juga digelar penandatangan MOU antara LAMR Kabupaten Rokan Hulu dengan Universitas Pasir Pengaraian





Berita Lainnya :
 
  • Komperensi : Ingin Bangun Kuansing Sesuai Kebutuhan Masyarakat
  • Pemkot Batam Sarankan PT Philips dan PT Infenion Lockdown, Didi: 130 Karyawan Positif Covid-19
  • Rahmat Yang Mengenalkan Pinangki Dengan Djoko Tjandra Diperiksa Kejagung
  • Maju calon Bupati, Indra Gunawan Eet Mundur Sebagai Ketua DPRD Riau
  • Begini Kata KPK Tentang Bebasnya Mantan Gubernur Riau
  • Faktor Internal dan Eksternal Buat Harga Sawit Riau Ikut Naik
  • Kawasan Danau Toba di Pasang Sistem Monitoring Gempa Oleh BMKG
  • Aktor Intelektual Peredaran Narkoba di Palembang Ditangkap BNN
  • Ditjenpas Sebut Mantan Gubri Bebas Dari Lapas Sukamiskin
  •  
     
     
     
     
     
     
    Polri dan Mitra Litas Daerah  
    -Mitra Polri   Provinsi Riau Utama
    -Polda Riau -Polresta Pekanbaru -Polres Inhil -Kota Pekanbaru -Kab. Inhil -Nasional -Pendidikan
      -Polres Dumai -Polres Rohul -Kota Dumai -Kab. Rohul -Politik -Hiburan
      -Polres Kampar -Polres Rohil -Kab. Kampar -Kab. Rohil -Ekonomi -Pertanian
      -Polres Bengkalis -Polres Kuansing -Kab. Bengkalis -Kab. Kuansing -Hukrim -Advertorial
      -Polres Pelalawan -Polres Siak -Kab. Pelalawan -Kab. Siak -Sosial -Lensa Foto
      -Polres Inhu -Polres Meranti -Kab. Inhu -Kab. Meranti -Budaya -Foto
    About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
    Copyright © 2015-2017 PT. MEDIA SIGAP INDONESIA, All Rights Reserved