| | | | | | | | |
| | | | | | | |
 

Ubaidillah Salabi, MP, Pejabat KLHK Salah Satu Penumpang Lion Air JT 610


Red | Nasional
Kamis, 01/11/2018 - 15:33:56 WIB
Ubaidillah Salabi, MP, Kepala Sub-Direktorat IPSDH Ditjen Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan KLHK (foto detik.com)
TERKAIT:
SIGAPNEWS.CO.ID | Jakarta -
Salah satu penumpang pesawat Lion Air JT 610 adalah Ubaidillah Salabi, MP, Kepala Sub-Direktorat Inventarisasi Hutan pada Direktorat Inventarisasi dan Pemantauan Sumber Daya Hutan (IPSDH) Ditjen Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan KLHK.

Kasub Dit IPSDH ini menumpang pesawat yang jatuh di perairan Karawang itu karena hendak menjadi pembicara di Belitung.

Hal tersebut disampaikan Sensen, salah satu staf Ditjen Planologi di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), saat ditemui di kediaman Ubaidillah Salabi di Perumahan Bumi Ciluar Asri Blok D4 No 16 Kota Bogor, Senin (29/10/2018).

"Kalau saya tahu di kantor, tadi habis upacara sekitar jam 9 dapat informasi kecelakaan pesawat, (informasi) itu baru sekilas, lama-lama ada informasi bahwa ada keluarga rimbawan yang jadi korban, ada dari planologi," kata Sensen kepada detik.com

"Kemudian teman-teman crosscheck,termasuk soal tiket dan nomor pesawat. Ya itu, akhirnya bisa dipastikan kalau beliau (Ubaidillah Salabi) ada di pesawat yang jatuh itu," sambung Sensen.

Sensen mengatakan Ubaidillah Salabi terbang menuju Bangka Belitung untuk menjadi pembicara dalam sebuah acara yang digelar Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Bangka Belitung. 

"Beliau sedang ada kegiatan dari kantor, ke Belitung, mau isi materi, jadi pembicara di acara KPH Bangka Belitung. Acara cuma hari ini, rencananya pulang sore hari," kata Anjar Yogi, Staf Ditjen Planologi di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), sambil menitikkan airmata.

Anjar menyebut atasannya itu seharusnya berangkat ke Bangka Belitung pada Minggu (28/10). Namun, karena Ubaidillah baru tiba di rumah setelah mengunjungi anaknya di Yogya, akhirnya ditunda dan baru bisa berangkat pada Senin (29/10) pagi.

Sementara itu, kediaman Ubaidillah hingga menjelang petang tadi masih terus didatangi kerabat, tetangga, dan rekan kerja. Keluarga Ubaidillah menolak memasang bendera kuning sebagai tanda lokasi duka karena istri Ubaidillah masih berharap suaminya itu selamat dan akan kembali di rumah.(fjp/fjp/detik.com)





Berita Lainnya :
 
  • Karena Pengetatan Pasokan Global, Harga Minyak Naik Tipis
  • OJK Undang Investor Inggris Berinvestasi di Pasar Keuangan
  • BPN Prabowo: Kemenangan Didasarkan Perhitungan 320 Ribu C1 Plano
  • KPU Nias Selatan Sebut, Perairan Nias Selatan di Terjang Badai, Pemilu 5 Kecamatan Ditunda
  • Bawaslu Sultra Rekomendasi 37 TPS Laksanakan Coblosan Ulang
  • Tinggalkan Kertanegara, Massa Mengelu-elukan: Prabowo Presiden!
  • PAN Optimistis Suara Partai Lebih Tinggi dari Perkiraan Lembaga Survei
  • Dubes RI Bahas Kelapa Sawit di Parlemen Belanda
  • Pada 31 Mei 2019 BBM Hentikan Layanan ke Konsumen
  •  
     
     
     
     
     
     
    Polri dan Mitra Litas Daerah  
    -Mitra Polri   Provinsi Riau Utama
    -Polda Riau -Polresta Pekanbaru -Polres Inhil -Kota Pekanbaru -Kab. Inhil -Nasional -Pendidikan
      -Polres Dumai -Polres Rohul -Kota Dumai -Kab. Rohul -Politik -Hiburan
      -Polres Kampar -Polres Rohil -Kab. Kampar -Kab. Rohil -Ekonomi -Pertanian
      -Polres Bengkalis -Polres Kuansing -Kab. Bengkalis -Kab. Kuansing -Hukrim -Advertorial
      -Polres Pelalawan -Polres Siak -Kab. Pelalawan -Kab. Siak -Sosial -Lensa Foto
      -Polres Inhu -Polres Meranti -Kab. Inhu -Kab. Meranti -Budaya -Foto
    About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
    Copyright © 2015-2017 PT. MEDIA SIGAP INDONESIA, All Rights Reserved